Priyoatmodjo

the spirit of Java

00. MARIMAN DWIDJOATMODJO – SUMARSIH

eyang buyut Mariman Dwidjoatmodjo atau kami memanggilnya simbah Dwijo atau simbah Sukoharjo (karena domisilinya di Kab. Sukoharjo) lahir pada tanggal 15 Januari 1925 di Wonogiri dari pasangan eyang canggah Kromoredjo dan eyang canggah Jamiyem. Beliau menikah dengan eyang buyut Sumarsih binti Atmo Dihardjo (25 Mei 1930 – 20 Mei 2012) dan dikarunia 11 anak, yaitu :

  1. Noor Sahid () – Noor
  2. Siti Zahar () – Siti
  3. Siti Rahayu (21 September 1952) – Yayuk
  4. Siti Ummumiyati (5 September 1955 –  13 Juni 2020) – Umi
  5. Siti Zulia (2 Maret 1957 – 17 Juni 2012) – Zulia
  6. Noor Hakim (12 Juni 1959) – Hakim
  7. Muhammad Noor () – Muh
  8. Siti Mardhiaty (5 Oktober 1962 – 27 Februari 2013) – Mar
  9. Ichsan Noor (21 Oktober 1965 – 21 Maret 1999) – Ichsan
  10. Muhammad Kusban (13 Desember 1967) – Kusban
  11. Siti Zakiah (15 Maret 1970) – Titik

 

Beliau lenggah (bertempat tinggal) di Jl Slamet Riyadi No 56, Kel Gayam Kec Sukoharjo Kab Sukoharjo – 57514 hingga meninggalnya. Rumah induk terbagi menjadi 2, omah lor (utara) dan omah kidul (selatan). Omah kidul di bagian depan difungsikan sebagai toko kelontong UD Abadi, toko kelontong yang masyhur pada waktu itu

eyang buyut Mariman Dwidjoatmodjo tilar (meninggal) pada tanggal 21 Juli 1999 di Sukoharjo dan semare (dimakamkan) di pemakaman umum di seberang masjid agung Baiturahmah Sokoharjo, di pinggir jalan raya Slamet Riyadi kel. Joho kec. Sukoharjo kab. Sukoharjo – Jawa Tengah. Makam beliau berdampingan dengan makam eyang buyut Sumarsih, eyang Ichsan Noor dan eyang Mardhiaty

Ada tiga hal yang paling kami ingat tentang eyang buyut Dwidjoatmodjo : 1. shalat berjama’ah 2. komitmen dalam perjuangan Islam 3. kecintaannya pada buku. eyang buyut Sumarsih dikenang karena kesetiaan pada suami, ibu super dalam merawat 11 anaknya dan tentu masakan enaknya 🙂

 

eyang buyut sekaliyan

eyang buyut sekaliyan

eyang buyut sekaliyan befoto menggunakan pakaian ihram tahun 1994 namun ibadah hajinya sudah dilakukan tahun 1990

menu istimewa dari eyang buyut Sumarsih ketika hari Lebaran

tasyakuran atas selesainya wisuda sarjana eyang Titik

eyang buyut Dwidjoatmodjo dengan eyang Ichsan Noor, eyang Muh Kusban dan eyan Siti Zakiah (Titik)

among anak, kecuali anak ke – 11 (eyang Titik) yang belum lahir

ritual wajib setelah acara sungkeman di hari Lebaran. mari berfoto bersama !!

ritual wajib setelah acara sungkeman di hari Lebaran. mari berfoto bersama !!

darma wisata ke Candi Borobudur

TV hitam putih yang mewah di zamannya

acara sungkeman Bani Dwidjoatmodjo .. dari anak pertama dari total 11 anak sampai cucu terakhir !!

salah satu ciri khas Bani Dwidjoatmodjo : belajar dengan rapi di atas meja

anak ke 9 (eyang Noor Ichsan), 10 (eyang Muh Kusban) dan 11 (eyang Titik)

mbetheti (membersihkan sisik dan kotoran ikan). Bani Dwidjoatmodjo memang penyuka ikan. dulu sering diajak eyang2 untuk nembak ikan di waduk

Next Post

Previous Post

Leave a Reply

© 2024 Priyoatmodjo

Theme by Anders Norén